Monday, February 23, 2009

buah dada tiang lampu

mereka melihat buah dada kamu
bergoncang-goncang tergantung di tiang lampu
tepi jalan yang kerap orang lalu lalang

kamu kata kamu suka begitu
jadi, jangan marah-marah bila
mereka mula cuba mencapai-capai
untuk merasai kekenyalan

lagi elok, berbanding kalau kamu
hanya menayang-nayang dan diludah burung bertenggek
tak sepatutnya jadi begitu, kan?

buah dada tak sepatutnya dibiar
mekar tanpa ada yang menyekar

rupa-rupanya
tangan-tangan tak jadi mengimpikan nikmat itu
kerana kamu terlampau tinggi
dan, kaki mereka – berserta akalnya sekali –
terlalu pendek untuk memegang
apa pun

maka, biar saja kamu tersidai di-situ
sampai-bila-kamu-punya-suka


21 februari 2009
pantai dalam

2 comments:

aku hanya orang kecik, dari sel yang paling kecik dalam badan lelaki... said...

heh
puisi 'lucah'...

aku paham bahawa aku masih tak paham dengan puisi ni

apapun...
salam ziarah dari cerita mungkar...

Jelir said...

selamat menghadam!